keep riding on any sunday



Tumben2nya trip kali ini ke Maleber jauh berbeda dari sebelum-sebelumnya, biasanya sih bekalnya kamera, wide lens, dan tripod namun karena trip ini yang ngikut cuman dikit dan semuanya cuman kepingin males2an maka gw memutuskan untuk melakukan yg lain..yup gw bawa sepeda dan sengaja meng-istirahatkan kamera gw dirumah.
berhubung yg ikut cuman dikit dan nggak bawa gear yang aneh2 maka space di mobil amat sangat tersedia buat sepeda ini..
Perjalanan kali ini juga terasa amat spesial baru keluar tol ciawi mau menuju puncak, kita disuguhi pemandangan mistis berupa hamparan kabut tebal.. Kita semua terpana dan sedikit cemas, sibuk menikmati pemandangan mistis, membuat kita berpikir yang bukan-bukan. Ternyata keheranan kita juga blom berakhir..setelah melewati daerah puncak pas, cuaca sangat berlawanan dengan keadaan di Jakarta..langit bener2 biru dan sedikit terik khas puncak..dem mulai deh menyesal nggak bawa kamera πŸ˜€


Begitu nyampe disana kita un-packing dan sedikit mencomot persediaan cemilan kita sebagai pengganti sarapan, begitu semua sudah tertata dengan rapi baru deh gw mulai merakit sepeda, nggak sabar ngejajal track yg ada.
Kalo emang tracknya enak kan bisa kapan2 bawa temen trus sepeda2an sampe ke atas, pokoknya trip kali ini cuman raba2 medan dan cari rute yang asik buat mtb-tourism siapa tau tracknya bisa se-populer di puncak-rindu alam
Yup… semua perlatan dibawa,pinjem kamera pinjem temen sebentar buat foto2, ngejalanin ritual safety procedure, dan dengkul serep. Baru deh kita nanjak teruus sampe 1/2 jam kedepan πŸ˜€ huek ngos2an bngt, berasa bedanya nanjak disini sama di hambalang..bener-bener deh baru kali ini ngerasain sendiri susahnya adaptasi di daerah yang udaranya tipis..
Begitu udah terbiasa sama masalah nafas, cobaan baru mulai datang. Tapi cuman dua yang bener2 bikin ngos2an dan nuntun, tanjakan dengan batu2 yang disusun sedikit asal, demi kemudahan pejalan kaki dan jalan air yang bikin tanah jadi licin banget,punya lekukan ditengah dan genjot rasanya jadi dobel soalnya bener2 mengurangi kemampuan roda untuk menggigit tanah.

Dikawasan kebon teh suasana bener2 sepi..cuman ada suara angin sama nafas gw… tapi begitu masuk ke kawasan kebon sayur, suasana mulai ramai banyak petani yang ngeliatin dan menyapa ramah duluan.. kondisi track juga lebih bersahabat karena akhirnya ada bonus jalan datar dan sedikit turunan..
Beberapa saat kemudian gw ngeliat ada bapak2 bersepeda motor lagi ngerokok sambil ngeliat beberapa temen2nya yang masih di kebon, karena gw penasaran sama motor-motor mereka jadilah gw berhenti dan bertanya2 sambil istirahat. Widih ternyata motor mereka motor standar..macam GL Pro atau Win 100 , yg diganti cuman gear ratio supaya nanjaknya enteng dan jok belakang dipapas biar muat ngangkut sayuran dari atas kebawah.. Kalo lagi musim panen sehari bisa ngangkut sampe 5 ton πŸ˜€ wew dasyat bukan


Setelah foto-foto dan mati angin buat basa basi, gw memutuskan untuk melanjutkan perjalanan, nggak sabar mau liat pemandangan dari puncak maleber..Brr lama2 udaranya makin dingin soalnya baju gw yg basah mulai ketiup angin..saking kencengnya angin itu, gw bisa nanjak sambil didorong angin πŸ˜€ Dan sampailah gw di atas puncaknya..wah trip ini bener2 berburu bird`s eye deh..puas bngt rasanya sampe puncak trus ngeliatin semuanya dari atas…

Ok sekarang saatnya pulang, bagian balas dendam karena nggak ada lagi yg namanya tanjakan:D tapi yg namanya hidup nggak selamanya bisa mulus..begitu juga jalan di gunung, turunan yg nikmat ternyata membawa sengsara (*duh hiperbol amat sih) keasikan ngebut di turunan, gw sampe lupa kalo ada bagian track yang legok karena kekikis air..karena handling gw kurang ok dan telat ngerem jadilah ban gw terperangkap di legokan tersebut alhasil laju sepeda gw tiba-tiba berhenti begitu saja, terkunci oleh tanah dan sepesekian detik berikutnya gw ngerasain pantat gw lepas dari sadel..teruus teruss…makin tinggi…dan terus melewati stang sampe gw ngeh kalo ini mah namanya nyustruk lalu diikuti dengan satu badan gw terjembab diatas hamparan kol πŸ˜€
..uhuk..sedikit kebul tapi gw ngerasa badan gw baik-baik saja, nggak ada yg remuk nggak ada yg geser..langsung gw ngeliat sepeda yg justru nggak jatoh dan baik-baik saja, dan tak lama gw memutuskan untuk segera kabur dari tempat itu..walah bisa repot perkaranya kalo gw diamuk massa karena dikira udah ngerusak kebonnya πŸ˜€

yea so far gw masih penasaran sama track ini..harusnya sih masih banyak tempat yang bisa di eksplor..namun apa daya musti bener2 perhitungan sama cuaca, serem euy lagi sendirian trus tau2 kabut turun dari gunung..
Mungkin besok kalo udah nggak musim ujan dan ada yang berminat nyobain track maleber, bisa lah contact gw trus kita eksplor bareng-bareng..

Iklan