Pasar Karimunjawa

Pergi – pergi begini belum sah buat gw kalo belom mampir ke pasar.. Soalnya cuman di pasar kita bisa gampang ngebaur sama orang sekitar, mungkin ketularan bokap yg hobi ke pasar untuk mendukung ekonomi kerakyatan. Pasar Karimunjawa ini ada setiap hari cuman dari jam 5 sampe jam 7 pagi saja dan terletak di pulau utama Karimunjawa, makanya pagi-pagi kita udah ngebelah lautan biar ngga keabisan dagangan dan pemandangan.

Kalo diliat-liat daganganya cukup komplit, dari jajanan anak SD sampe baju daster ibu-ibu bisa ditemuin disini… Tapi dagangan yang paling banyak dicari dan paling cepet abis disini ya ikan dan hasil olahannya seperti ikan asin atau dendeng ikan apalagi kalo weekend dan lagi banyak turis wah jadi susah ditawar deh 😀 tapi malah syukur, soalnya kalo mereka jual sama penduduk asli ambil untungnya nggak akan lebih dari seribu rupiah.

Dari sekian banyak dagangan gw paling terpana sama dua jajanan yang namanya balung kethek yang terjemahan bebasnya adalah tulang monyet dan singkong bosok alias singkong busuk. Wehehe denger namanya aja udah horor tapi lebih horor lagi kalo denger cara masaknya pake diperes sama ikan.. Akhirnya gw memutuskan untuk sarapan lupis, harganya cuman duaribu rupiah tapi tahan sampe siang