This Is Freeride

Freeride adalah disiplin baru dalam Mountain Biking paduan antara disipilin downhill dan dirt jumping. Aturan main disini sangat bebas dan tidak ada lintasan yang jelas dari start hingga finish. Siapakah yang bisa mencapai finish dengan waktu tercepat dialah pemenangnya, walaupun jarak tempuh yang paling singkat sangat berbahaya untuk dilalui. Karena tidak ada standarisasi tingkat kesulitannya maka UCI (FIFAnya sepeda) belum merestui kompetisi resmi freeride   


Nah berhubung liburan kemarin saya sedang di luar kota dan kaki ini gatel pengen genjot jadilah prosesi freeride ini dimulai..check equipment & sepeda masih bisa digenjot OK

Test drive pertama masih dipake muter-muter, ban slick 24″, risebar, front&rear rack,single speed, handling masih dirasa responsif dan crank nggak bermasalah lah. Sampai di kampung orang, foto dulu ah bareng akamsi disana. Weleh 

 
Dilanjut mayoritas medannya singletrack, masih santai lah genjotnya.. Akhirnya mulai bosen sendiri dan terpikir kalo lewat sana tembusnya dimana yaa? Sepeda yang sehari-hari dipake sekolah dan ke pasar mulai diperkosa 😀

  
Wehehe setelah nyeberang parit ternyata benar ada tempat yang bagus buat dilihat.

 
Ehm buat yang udah baca deskripsi freeride di awal tulisan ini makasih banget, mudah2an sharing dari saya bisa menambah informasi baru. 
Sedangkan buat yg udah baca tulisan ini sampai habis wah pasti lagi bener2 ga ada kerjaan yah 😀 semoga aja nggak merasa kecele karena tulisan ini diawali dengan deskripsi olahraga ekstrim dan setelah dibaca lebih lanjut isinya luar biasa berbeda dengan intronya 😀
Sekedar berbagi aja bahwa ini freeride versi aditya wardhana yang artinya 1 sepeda dipake buat bermacam-macam kegiatan seperti pagi-pagi belanja ke pasar di suruh emak, habis itu dipake buat berangkat kerja, dan weekendnya di pake buat offroad atau balapan. Jadi sepeda itu bebas buat apa aja bukan cuman buat hobi dan gaya-gayaan aja.
So kalo ada yang bilang sepeda itu hobi mahal cobain deh pake sepeda buat keperluan sehari-hari, nggak usah capek-capek pergi ke kantor naik sepeda dulu deh. Beli aja 1 terus ditaro dirumah, ntar si mbak/mbok/bik kalo kita suruh pasti nyampenya jadi lebih cepet 😀 
Yah pokoknya dicobain aja dulu ntar past baru ngerasain sendiri efisiensi sepeda
sekian dulu ah.. tumben-tumbenan nih ngetiknya agak panjang..
Cheers, 

*ngga usah tanya itu mata saya bengep kenapa ya 😀