BSD criterium race

Pertama kali lihat criterium race di Sudirman – Thamrin waktu one day race tahun 2006, pengen rasanya ngerasain balapan di tengah kota. Sayang waktu itu nggak ada kelas MTB dan ga ada satupun kenalan yang punya sepeda balap jadi waktu itu cuman bisa nonton aja deh.

Beruntung tanggal 8 November kemaren Teraskota & Indonesian Biking Adventure ngadain acara XCutive Bike Adventure dengan melombakan criterium untuk MTB, hampir aja nggak bisa turun di acara ini soalnya belum cukup umur buat turun di kelas-kelas yang di lombakan. Untung aja kelas open yang khusus  dibuka karena animo pesertanya ternyata besar.


Karena malam sebelum hari H hujan, jadi males ikutan acara offroadnya jadinya buat pemanasan sekalian ngelempengin kaki gw jalan santai dari rumah via Lb. Bulus – Kampung utan – Bintaro – Jalur Pipa Gas – BSD. Agak nekad juga sih karena nggak tau jalan ke Teraskota habis lepas dari JPG 😀 untung di kampung utan ketemu Aki Supri yang ternyata tugas jadi road captain di acaranya.
Seperti yang saya duga, animo kompetisinya beneran berasa. Yang ikutan balapan banyak mantan & atlit junior. Kelas open dilepas terakhir setelah kelas executive & master, sekitar jam 11 waktu panas matahari lagi lucu2nya 🙂

Balapan dimulai dengan start semu, dibatasi motor jalan 30-an km/jam. Biar balapannya cuman lurus-lurus aja di aspal ternyata pressure nya lebih sangar dari balapan XC. Semua ngotot pepet2-an cari posisi ngehindarin angin dan yang paling ngeri adalah waktu U-turn, gimana caranya pertahanin biar posisi nggak melorot &  selamat nggak senggolan / kepeleset keluar dari tikungan.



Awal-awal lomba rombongannya masih ngumpul sambil terus lirik sana-sini cari celah buat nyalip. Sempet liat speedometer jalannya 40-an km/jam, tumben jalan 40an nggak terlalu berat, mungkin faktor angin & dipacu oleh adrenalin. Sampe akhir lap ke-3 speed nya atlet masih bisa diikuti, akhirnya rombongan pecah jadi 2 peloton.
so far so good sampe lap terakhir.. ntah bengong ntah udah lemes, gw ngambil tikungannya agak terlalu melebar sehingga kehilangan momentum dan kehilangan posisi..
sempet beberapa saat single fighter ngelawan angin, sendirian berusaha mengejar ketertinggalan, cuman ya begitu nempel sama rombongan bendera finish juga berkibar…
dan Saikun ISSI Jambi lah yang jadi juaranya.. gile makin cepet aja ni orang (*katanya minum sari kurma bikin kuat genjotannya)
Sedangkan gw mungkin ada di urutan 17 dari 50 pembalap (*ditulis mungkin karena result resmi belom dipublish2 oleh IBA) lumayan puas mengingan settingan pake ban pacul dan risebar tanpa bar end segala

Ngelihat animonya IBA sendiri berjanji buat menggelar seri keduanya dengan tambahan kelas yang lebih kompetitif seperti kelas sepeda balap, sepeda lipat dan kelas khusus perempuan.
photo courtesy from
– HS Gautama
– Totok Widisasono
– Rob Hoffman
– Pamela Cardinale