Meminimalisir Kram & Basiaan Setelah Bersepeda

Kram adalah masalah dalam bersepeda yang paling ngeganggu buat saya. Rasanya kalo kaki udah kram mau gowes pendek aja udah nggak enjoy dan mau dioles counterpain atau geliga rasanya hanya efektif kalo langsung diistirahatkan.

“Lebih baik mencegah daripada mengobati” rasanya berlaku sekali untuk menghindari kram. Cara yang paling ideal adalah dengan latihan dan istirahat yang cukup. Tapi di dunia fana ini, kondisi yang ideal kadang sulit untuk dipenuhi. Bisa aja kita udah latihan, tapi waktu trip kita terlalu bersemangat dan ternyata porsi latihannya masih kurang karena nggak ada temen buat tolak ukur atau gara2 terlalu excited mikirin trip besok bikin tidur tidak nyenyak.Hal-hal seperti ini yang biasanya terjadi kalo kita gowes. Untuk berjaga2 ada baiknya kita mengkonsumsi suplemen berupa multivitamin sebelum bersepeda. Yang biasa saya minum sih B kompleks, vitamin C, dan tolak angin.

B kompleks biasa saya minum saat tidur sebelum trip atau setelah trip. Yang penting dikonsumsi setelah makan, tTujuannya menyiapkan atau memperbaiki jaringan otot yang dipakai kerja keras, jadi selain meminimalisir kram B kompleks jg membantu memulihkan rasa pegal setelah bersepeda.
Vitamin C diminum untuk mencegah sariawan #eh, biasanya sih vit c diminum saat sarapan untuk memastikan saat bangun kondisi badan kita lebih vit walaupun waktu tidur kita kurang mencukupi.
Tolak angin, ya nggak semua orang kuat ngelawan angin. Apalagi kalo kita jalan dari subuh, gowes seharian, dan kena hujan. Kondisi mudah drop sehingga badan masuk angin dan mudah terserang flu. Biasanya yg begini nih yg bikin sakit setelah trip panjang.

Ingat dengan mengkonsumsi obat2an diatas, wajar dong kalo kerja ginjal makin berat. Makanya diwanti2 untuk banyak minum dan juga banyak mengkonsumsi buah buat menetralisirnya. 3 obat tersebut saya coba sendiri dan ternyata umum dipakai para temen bikepacker saat touring.