Nglumpukke Balung Pisah

Sebagai musafir, kadang rasa jenuh juga bisa menghatui pikiran. Tapi untung saja dalam trip ini banyak teman-teman, saudara-saudara, mendukung dan mengajak kita untuk mampir ke rumahnya. Selalu disuguhi makan dan minum padahal tuan rumahnya sendiri sedang puasa. Nggak bisa dipungkiri kalau tema utama Lebaran itu selain saling memaafkan juga mempererat silaturahmi dan hal itu semakin terasa saat trip ini berlangsung.

Nggak nyangka juga kalo banyak yang ngikutin trip kita dari status yang kita tulis via facebook, padahal tujuan awal update status adalah sebagai tindakan preventif kalau ada hal-hal yang tidak diinginkan sehingga keberadaan terakhir kita dapat dilacak. Ternyata tanggapan dari teman-teman positif dan menanyakan apakah bisa mampir ketempatnya bila lewat kota yang dilalui, balasan yang paling sering dilontarkan adalah:

Kalau memungkinkan kita pasti mampir, sori soalnya kita ngejar target dan nggak bisa ngantri sembarangan, tapi kalau kita lewat sana pas makan siang kita pasti mampir deh..

Hehe maklum biasanya asupan tenaga buat genjot tuh tempe orek, jadi kalo lewat kota2 besar siapa tau bisa nyicipin masakan khas atau jajanan favorit di kota tersebut. Tapi sungguh ini semua bukan sekedar soal perut kok, tapi emang kejar setoran.

Jadi dipostingan kali ini saya mau mengucapkan terimakasih banyak kepada seluruh pihak yang mendukung perjalanan ini

Buat yang nggak sempet difoto bareng Pak Jo di Jogja, Om Joko di Jogja dan Madiun, Daus dari Bikepacker Indonesia, Ruli dan Wahyu di Depok.